Black Friday Poker: Kisah Satu Dekade Kemudian

Kamis, 15 April menandai peringatan 10 tahun salah satu hari tergelap dalam sejarah poker online. Dikenal sebagai Black Friday, 15 April 2011 melihat tiga situs poker besar tiba-tiba didakwa dan ditutup, meninggalkan puluhan ribu pemain dan akun mereka dalam limbo.

Di sini, tinjau kembali apa yang terjadi, dampaknya dan di mana kita berdiri hari ini, satu dekade kemudian.

“3 Besar” poker online — PokerStars, Full Tilt Poker, dan Absolute Poker — terbuka untuk pemain di AS tetapi dihapus oleh Departemen Kehakiman AS pada 15 April 2011. Ketiganya segera mengambil tindakan dan menangguhkan permainan uang nyata di situs mereka dan pemain yang mengunjungi situs tersebut disambut dengan pemberitahuan penyitaan.

Insiden Black Friday ini dan masih merupakan salah satu kejadian terburuk yang terjadi pada poker online sejak Undang-Undang Perjudian dan Penegakan Internet yang Melanggar Hukum disahkan pada tahun 2006.

Salah satu masalah paling mendesak yang terkait dengan kasus ini adalah uang di akun pemain. Uang di akun-akun ini di situs yang ditangguhkan pada dasarnya dibiarkan dalam keadaan limbo dan tidak dapat dikumpulkan pada awalnya, dan tidak ada jawaban nyata kapan pemain dapat mengakses dan mengambil uang mereka. Bahkan, dalam beberapa kasus butuh beberapa tahun sebelum sebagian besar pemain di AS dibayar. Pemain Full Tilt tidak mulai mendapatkan uang kembali sampai tahun 2014.

Ryan Lang, yang dituduh Departemen Kehakiman mendapatkan rekening di bank AS untuk situs poker, berbohong tentang sifat transaksi keuangan, dan menutupi kebohongan dengan membuat perusahaan dan situs web “palsu”, dianggap sebagai pemain kecil pada tindakan keras federal pada poker internet AS. Dia mengaku bersalah pada tahun 2012 atas pencucian uang, penipuan, dan pelanggaran perjudian di pengadilan federal di New York. Lang bekerja langsung dengan eksekutif senior dari PokerStars, Full Tilt Poker dan Absolute Poker, dan menghadapi 30 tahun penjara sehubungan dengan skema untuk menipu bank agar memproses ratusan juta dolar dalam transaksi perjudian Internet.

Lang adalah salah satu dari 11 orang yang disebutkan dalam sembilan dakwaan federal yang disegel pada April 2011 di New York yang menutup operasi AS untuk tiga situs poker online. Pendiri dan eksekutif dari tiga perusahaan itu didakwa dengan penipuan bank, pencucian uang dan operasi bisnis game ilegal. Penuntut federal juga mengajukan gugatan perdata yang meminta denda $3 miliar untuk pencucian uang dari situs web dan operatornya.

Setelah Black Friday, PokerStars memutuskan untuk melakukan hal yang benar pada Juli 2012. Ini mencapai penyelesaian dengan Departement of Justice (DOJ) di mana ia kehilangan $731 juta kepada pemerintah AS, beberapa di antaranya digunakan untuk membayar pemain yang bankroll mereka dibekukan pada Full Tilt. PokerStars juga memperoleh Full Tilt dalam prosesnya.

Selain tuntutan hukum, denda, dan hukuman penjara yang dijatuhkan, Black Friday juga merusak reputasi beberapa pemain poker yang lebih populer dalam permainan. Pada tahun 2000, Chris “Jesus” Ferguson merebut gelar World Series of Poker Main Event dan $1,5 juta untuk meroket popularitasnya di dunia poker. Maju cepat ke 2011, namanya masih menjadi berita utama tetapi untuk alasan yang salah.

Ferguson berada di dekat puncak di Full-Tilt Poker dan dituduh mengumpulkan lebih dari $40 juta dari keterlibatannya di situs tersebut karena skema Ponzi. Pada tahun 2013, Ferguson kehilangan rekening bank yang berisi jumlah uang tunai yang tidak diungkapkan, serta tambahan $ 2,35 juta setelah mencapai penyelesaian dengan jaksa federal.

Dengan 21 gelar poker atas namanya, Ferguson bersembunyi, tetapi kembali ke sirkuit langsung pada 2016. Kemenangan terakhirnya datang di World Series of Poker Europe 2017 ketika ia merebut gelang World Series of Poker keenamnya, muncul sebagai pemenang di €1.650 Pot-Limit Omaha Hi-Lo 8 atau Lebih Baik, membantunya membawa pulang Penghargaan Pemain Terbaik WSOP 2017. Dengan gelar Acara Utama dan penghargaan WSOP POY atas namanya, Ferguson, yang menempati urutan ketiga sepanjang masa dalam uang tunai WSOP dengan 161, pasti memiliki kredensial dari Poker Hall of Famer yang pasti, tetapi, sementara dia secara rutin telah dinominasikan, “Yesus” telah dilecehkan oleh Hall of Fame tahun demi tahun.

Pemain terkenal lainnya, Howard “The Professor” Lederer juga menghasilkan puluhan juta dolar dari Full Tilt setelah kegagalan situs. Namun, meski mengatakan dia tidak melakukan kesalahan, dia masih memutuskan untuk mencapai penyelesaian seperti Ferguson. Lederer menghadapi gugatan perdata $ 42,5 juta dari DOJ, tetapi hanya harus menyerahkan $ 2,5 juta tunai dan aset dalam penyelesaian.

Baik Lederer dan Ferguson dikatakan telah menghasilkan semua uang ini dari dana pemain yang dicuri. Tidak seperti Ferguson, Lederer tidak terlibat dalam banyak acara seperti “kaki tangannya” dan belum pernah memenangkan acara sejak sebelum Black Friday terjadi. Beberapa orang mungkin melihat itu sebagai keadilan itu sendiri.

Baru pada tahun 2016, dan 2018 untuk Ferguson, tanda-tanda penyesalan dan pernyataan resmi dibuat oleh dua ikon poker tersebut.

Dengan itu, Black Friday membawakan beberapa kekhawatiran tentang masa depan industri poker online, tetapi hari ini keraguan itu dapat dikesampingkan sekarang karena poker online sangat hidup dan berkembang.

idn poker terbaik

Leave a Reply